:::: MENU ::::

Selamat datang di Weblog pribadi saya. Semoga informasi yang saya berikan bermanfaat ya kawans!

  • Apakah Saat Ini Indonesia Siap Menjadi Pemain Utama Pada Industri Mobil Listrik Nasional?

  • Kontroversi Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) Di Indonesia

  • Harga BBM Naik: Inilah Alasan Kenapa Subsidi BBM Harus Dikurangi

  • 6 Hal Yang Terjadi Jika Kita Mengaktifkan Energi Nuklir Di Indonesia

  • 7 Sumber Utama Energi Masa Depan

  • Hal-Hal Yang Perlu Diketahui Tentang Program Listrik 35000 MW Era Pak Jokowi

  • Apakah Pembangkit Listrik Tenaga Bayu Efektif Jika Diterapkan Di Indonesia?

Jumat, 04 September 2015

Banyak hal yang bikin saya betah latihan Parkour, kalo diceritain mah bisa dibikin buku kali ya? Apa aja sih?


Foto dikutip dari: thesatancorporation.deviantart.com


1. Parkour mengajari kita disiplin. Kok bisa? Coba bayangin, biasanya orang yg nyoba latihan Parkour pertama kali dan nyobain beberapa gerakan dasar Parkour mereka akan beranggapan itu adalah hal yang sulit pada awalnya. Karena tubuhnya gede lah, dia cewek lah atau kurang kuatlah. Tapi.. mindset seperti itu seketika akan hilang ketika kita terbiasa me-REPETISI gerakan tersebut. Tadinya sih emang berat ngelakuin Precision Jump secara proper. Tapi secara tidak sadar karena emang dasarnya kita suka sama Parkour yg tadinya cuma tahan ngelakuin 20 repetisi Precision dalam sekali latihan, secara ajaib bisa kita tingkatkan menjadi 100 repetisi. Esensinya adalah hal ini memang tidak bisa diraih secara instan. Kamu harus suka dulu, nantinya sifat Kedisiplinan ini akan terbentuk dengan sendirinya kok seiring dengan berjalanya proses latihan kalian.

Hebatnya lagi, pelajaran kedisiplinan dari contoh kecil ini bisa kita terapkan dikehidupan sehari-hari. Saya sendiri sudah mencoba dan merasakan manfaatnya dari proses saya melanjutkan kuliah sejauh ini. Karena apa? Kesabaran, keuletan, self awareness dan saya tahu titik kelemahan saya dimana. Pengen ngerasain hal ini juga? Yuk kita mulai dari hal yg kecil. Repetisi gerakan apapun di parkour cukup lah ya.


2. Padi, Semakin berisi, Semakin Merunduk. Inilah pepatah yang cocok dengan image anak2 Parkour kebanyakan. Ya, karena memang pada awalnya Parkour itu terkenal dengan motto "To be strong to be useful"nya. Maka suasana latihan pun sangat-sangat hangat sekali. Kalo ada Praktisi Parkour yg udah lama latihan ketika bertemu dengan wajah2 newbie didunia Per-Parkouran.. mereka akan menganggap newbie2 itu sebagai sahabatnya sendiri. Kok bisa? kan belum saling kenal? Jangan2 modus? Justru disinilah ajaibnya Parkour, karena di Parkour gak kenal senioritas dan tak ada batasan gender, umur, berat badan karena emang siapapun bisa latihan Parkour, tanpa terkecuali. Secara tidak sadarpun semua umat manusia itu sebenarnya sudah melakukan Parkour diusia belianya. Ketika kita belajar merangkak sewaktu balita, itu sebenarnya tahap awal kita diperkenalkan dengan gerakan parkour yg paling fundamental yaitu Quadrupedal Movement.


Baru sadar? Mulai dari sekarang please hilangin deh stereotype yg mengatakan kalo Parkour itu harus bisa lompat dan manjat gedung, salto atau pecicilan gak jelas. Kenapa? ya kalo kalian latihan parkour yg bener, Parkour tidak se-extreme itu kok. Malah sangat-sangat menyehatkan dan dapat memperkuat tubuh kita dengan cara yg tidak mainstream dan tentunya Gratis!

Tapi jangan salah, tetep ada sihh segelintir anak parkour.. dimana dia udah jago tapi menjadi sombong. Anehnya ada juga yg skill parkournya biasa-biasa aja.. tapi tinggi hati. Ehh.. udah gak usah dipikirin yang kayak beginian. Mending fokus latihan aja yang bener. Hahaha..


3. Hal ajaib lainnya adalah walaupun latar belakang para praktisi parkour itu berbeda-beda tapi kalo udah ngumpul dan latihan bareng, mereka gak ada yg namanya bawa2 nama instansi, almamater dsb. Disitulah asyiknya, dimana kita bisa bertemu dan bersahabat dengan orang-orang dengan latar belakang yg berbeda-beda. Saya sendiri, pernah latihan bareng seorang yg berpangkat Kapten di kesatuan khusus dalam kemiliteran dan baru-baru ini juga ada seorang berpangkat Iptu dari kepolisian yg baru lulus di akademi kepolisian dan ditugaskan di jogja. Mereka gak ada tuh yg namanya bawa2 nama instansi mereka. Kita tetep enjoy latihan bareng tanpa ada batasan layaknya sahabat sendiri. Selain itu pernah juga latihan bareng sama atlet panjat tebing dan akhirnya malah ditawarin cross training. Nah, asyik kan? Itulah segelintir alasan kenapa saya tetep bertahan latihan selama 6 tahun ini. Walaupun progress saya biasa-biasa aja.. ya enjoy aja. Do what you love! 

Dah malam nih, capek juga ngetik ini semua via hape. hahaha.

Lain kali saya akan sharing lagi deh ya. Semoga bermanfaat dan selamat berakhir pekan kawans!


ditulis oleh: Muhammad Rakhmat Setiawan
tulisan ini dikutip dan tidak diedit sedikitpun untuk menjaga orisinalitas.

0 komentar:

Posting Komentar

Rakhmat's Home Enjoy!